28 Disember, 2010

Mengapa Unjuran Saya Salah?

Pasaran saham makin hangat pada separuh kedua

Pada Julai tahun ini, saya menulis posting mengenai risiko yang dihadapi oleh ekonomi Amerika dan juga dunia, iaitu risiko double dip recession, yang kebarangkaliannya mungkin berlaku agak tinggi pada waktu itu, menurut beberapa pakar ekonomi.

Namun begitu senario tersebut tidak menjadi kenyataan.  Ekonomi AS hanya terumbang-ambing sedikit pada suku kedua tetapi telah mula stabil pada suku ketiga. 

Di samping itu, di Asia ekonomi langsung tidak terjejas walaupun pertumbuhan semakin perlahan. Malah, ekonomi Asia yang menjadi peneraju ekonomi dunia. Ekonomi Malaysia juga walaupun semakin sederhana pertumbuhannya, tetapi hanya merosot sedikit sahaja.


Dipetik daripada BursaStation

Pasaran saham Malaysia juga mencatatkan presasi yang hebat dalam tempoh enam bulan tersebut, dengan kenaikan lebih 15%.  Justeru tindakan saya mengambil pendekatan selamat nyata menyebabkan pulangan yang diperolehi kurang daripada kenaikan pasaran.

Jika saya silap, saya sentiasa menilai di mana kesilapan saya untuk mengelakkan perkara yang sama berlaku.  Berikut adalah beberapa pengajaran yang saya perolehi:

1.  Kelemahan kecil dalam ekonomi tidak semestinya menjejaskan pasaran, kerana pasaran dipacu keuntungan dan keuntungan di AS, Asia dan Malaysia nampaknya tidak terjejas.

2.  Pasaran hanya bergerak berasaskan element of surprise, dan pada bulan Julai lepas, ramai pakar yang meramalkan pasaran akan jatuh, tetapi apabila sudah ramai yang meramalkan sesuatu perkara, ia tidak lagi menjadi satu kejutan dan ramalan tersebut mungkin sudah priced in to the market.

3.  Dasar kewangan longgar di Amerika menyaksikan jumah dana yang besar sampai ke negara sedang membangun,  kerana di sinilah pertumbuhan paling besar berlaku. Money flow ini telah mencetus kenaikan pasaran.

4.  Market timing adalah sesuatu yang sukar atau mustahil dilakukan. Perkara ini memang ditekankan oleh ramai pelabur tersohor dan juga ahli akademik (Saya sudah tahu tapi masih nak cuba juga!).

5.  Kekuatan China kini sebagai penggerak ekonomi dunia, dan kini lebih penting daripada AS sebagai peneraju Asia.  Sekarang ini apa yang dilakukan oleh Bank Pusat China sama penting dengan apa yang dilakukan oleh Rizab Persekutuan Amerika.

Berasaskan keadaan ekonomi dan pasaran semasa, risiko kemelesetan berlaku sekali lagi adalah rendah, walaupun masih terdapat masalah di kalangan beberapa negara Eropah.

Jika dilihat di pasaran saham kita pula, masih ada syarikat yang undervalued, terutamanya kerana paas keuntungan yang semakin tinggi pada tahun ini, yang dijangka dapat dikekalkan pada tahun yang mendatang.

Mungkin penurunan akan berlaku sekali-sekala dan kita perlu sentiasa berhati-hati tetapi ramai pakar berpendapat bahawa dekad baru ini ialah dekad Asia, yang akan menerajui pertumbuhan dunia.

2 ulasan:

Pok Li berkata...

Selamat Tahun Baru. Semoga ekonomi lebih tahun hadapan lebih baik. Tapi ramai peniaga yang ramal barang akan terus naik. Semakin kecil 'kuasa beli' kita.

Razali Razman berkata...

Slm Pok Li,

Memang betul...ini inflasi yang kian meningkat adalah salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan tahun depan